Cara Memilih Makanan Penutup Sehat untuk Penderita Diabetes

Pada diabetes melitus tipe I, sel beta pankreas menghasilkan sedikit insulin atau tidak sama sekali; oleh karena itu, mereka membutuhkan suntikan insulin setiap hari untuk memasok diri mereka dengan insulin. Pada diabetes melitus tipe II, resistensi insulin menghalangi tubuh untuk menggunakan insulin dengan benar, sehingga meningkatkan kadar glukosa darah.
Karena itu, pasien diabetes tampaknya harus menghindari makanan penutup yang manis selamanya, karena diabetes adalah suatu kondisi yang memerlukan penanganan dan pengobatan seumur hidup. Namun, itu tidak berarti bahwa program diet untuk pasien diabetes harus terlalu ketat dan membosankan.
Lagi pula, tidak mengizinkan pasien diabetes untuk memenuhi kebutuhan alami mereka akan makanan manis dapat membuat mereka frustasi dan menyebabkan mereka makan berlebihan. Makan berlebihan bisa meningkatkan gula darah secara dramatis.
Untungnya, ada banyak jenis makanan penutup yang dapat dinikmati penderita diabetes yang menyenangkan bagi mereka yang menyukai makanan manis tetapi tidak menyebabkan lonjakan gula darah yang parah.
Contoh makanan penutup yang sehat untuk penderita diabetes yang nikmat karena rasa manisnya dan sekaligus menjaga kadar gula darah tetap aman adalah: coklat panas tanpa gula; gelatin tanpa gula dengan buah-buahan (segar atau kalengan) tanpa sirup gula, dan kue rendah kalori yang terbuat dari puding bebas gula dengan topping bebas gula. Fudge pop bebas gula dan jello chocolate mousse juga merupakan pilihan tambahan, terutama bagi mereka yang sangat mengidam cokelat.
Ada juga makanan penutup bermerek bebas gula, seperti biskuit Oreo bebas gula dan es krim bebas gula. (Perhatikan bahwa “bebas gula” berbeda dari “tanpa gula”; “tanpa gula” berarti “tanpa tambahan gula”, yang berarti bahwa produk tersebut masih mengandung gula, tetapi hanya sedikit; sebaliknya, “bebas gula “Produk tidak mengandung gula sama sekali, dan jika manis, itu karena mengandung pemanis buatan.) Makanan penutup ini relatif rendah glukosa dibandingkan dengan versi yang dikemas dengan gula, dan mudah dibuat atau dibeli.
Penderita diabetes sering merasa bahwa mereka harus menghindari karbohidrat sepenuhnya, tetapi itu belum tentu benar. Faktanya, menghilangkan karbohidrat sepenuhnya dari makanan dapat membuat tubuh kehabisan energi. Hal itu, pada gilirannya, dapat membuat tubuh lebih rentan terhadap kelelahan cepat, terutama dalam keadaan insulin rendah (seperti pada diabetes tipe I) atau resisten insulin (seperti pada diabetes tipe II). Ide yang lebih baik adalah dengan hanya mengeluarkan karbohidrat dalam makanan dengan benar dapat membantu menjaga tingkat energi normal tubuh tanpa menyebabkan peningkatan tajam kadar glukosa darah.
Indeks glikemik (GI) adalah cara yang baik untuk menentukan efek makanan penutup pada kadar glukosa darah. Indeks glikemik adalah ukuran bagaimana karbohidrat dicerna di dalam tubuh untuk membentuk glukosa. Karbohidrat dengan GI rendah (55 atau kurang) cenderung dicerna lebih lambat daripada karbohidrat dengan GI tinggi (70 atau lebih), dan karenanya lebih baik untuk penderita diabetes. (Ada juga makanan GI menengah, dengan GI antara 55 dan 70.) Makanan dengan GI rendah meliputi sereal oatmeal, barley, dan dedak; roti adonan gandum atau asam; sayuran salad; dan pasta dan mie. Saat memutuskan apakah makanan pencuci mulut itu sehat untuk penderita diabetes, sebaiknya ingat untuk mencari makanan penutup yang memiliki indeks GI rendah hingga menengah dan hindari yang memiliki GI tinggi.Kuliner enak Kota Malang

READ  Options: 10 Mistakes that Most People Make